BLOGGER TEMPLATES AND Twitter Backgrounds »

Dari Anas r.a: Rasulullah s.a.w bersabda:

“ Tuntutlah ilmu walaupun ke negeri cina, kerana menuntut ilmu itu wajib atas setiap orang Islam. Dan sesungguhnya para malaikat itu menghamparkan sayapnya bagi penuntut ilmu kerana redha dengan apa yang mereka tuntut. "


( Hadis Riwayat Al Bara )

Total Pageviews

Friday, 2 December 2011

PENGENALAN

Kita mengetahui bahawa wudhuk adalah syarat sah solat, tawaf, dan menyentuh al-Quran. Berwudhuk hanyalah boleh dilakukan dengan air. Tetapi kadang-kadang manusia tidak boleh menggunakan air disebabkan ketiadaan air, terlalu jauh daripadanya atau sakit yang menghalangnya daripada menggunakan air.


Oleh itu, terdapat kemudahan dan keizinan yang diberikan oleh Islam ialah BERTAYAMMUM dengan tanah yang suci sebagai ganti berwudhuk atau mandi (dengan air) sehingga manusia tidak terhalang daripada mendapatkan keberkatan dari ibadat yang dilakukan.


Jadi, kita tidak ada alasan untuk meninggalkan solat  ^_^


Tajuk: Tayammum
Darjah tiga


Pengertian Tayammum
  
 Dari segi bahasa : qasad atau tuju
 Dari segi istilah syarak : menyapu debu tanah yang suci ke muka dan ke dua tangan dengan niat dan cara yang tertentu.


Lafaz Niat Tayammum


video






Rukun Tayammum


Syarat Tayammum

1- Mengetahui masuk waktu.
2- Mencari air selepas masuk waktu.
3- Tanah yang berdebu yang suci dan menyucikan dan tidak bercampur dengan tepung (bersagu) atau simen.
4- Menghilangkan najis terlebih dahulu.
5- Berijtihad menentukan arah kiblat sebelum bertayammum.

Sunat-sunat Tayammum

1- Semua perkara yang disunatkan ketika berwudhuk adalah disunatkan ketika bertayammum.
2- Membuka atau menceraikan jari-jari tangan ketika menepuk tanah supaya debu melekat secara menyeluruh.
3- Menipis atau mengurangkan ketebalan tanah dengan menepuk kedua-dua tangan atau meniup kedua-duanya.


Perkara yang Membatalkan Tayammum

























Thursday, 1 December 2011

Salam perkenalan wt semua... ^_^



 Dari 'Abdullah bin Mas'ud radhiyallahu 'anhu dia berkata: Aku mendengar Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda:

نَضَّرَ اللهُ امْرَءًا سَمِعَ مِنَّا شَيْئًا فَبَلَّغَهُ كَمَا سَمِعَهُ، فَرُبَّ مُبَلَّغٌ أَوْعَى مِنْ سَامِعٍ
"Semoga Allah memuliakan seseorang yang mendengar sesuatu dari kami lalu dia menyampaikannya (kepada yang lain) sebagaimana yang dia dengar, maka kadang-kadang orang yang disampaikan ilmu lebih memahami daripada orang yang mendengarnya."
   (Hadis Riwayat  At-Tirmidziy)

 Firman Allah Ta'ala yang memerintahkan Rasul-Nya shallallahu 'alaihi wa sallam:
وَقُلْ رَبِّ زِدْنِي عِلْمًا
"Dan katakanlah: "Ya Tuhanku, tambahkanlah kepadaku ilmu (agama)."
                                                                                                       (Thaahaa:114)